Friday, May 21, 2010

Oh..Kejamnya Dunia Jahiliyah Moden.



"Ibu...ayah....mengapa aku diperlakukan sebegini...mengapa aku dicampak begitu saja...apakah dosaku ibu, apakah salahku ayah...dimanakah rasa 'kasih' dan rasa 'cinta' yang pernah lahir dihati kalian suatu waktu dulu....sehingga dari lahirnya rasa itu, maka aku ditakdirkan 'hidup' di dalam rahimmu ibu...Mengapa kalian tergamak memperlakukan 'anakmu'seperti ini...."Agaknya inilah suara hati yang lahir dari bayi-bayi yang telah dibuang oleh ibu bapanya sendiri...

Fenomena buang bayi yang baru lahir semakin menjadi-jadi sejak kebelakangan ini.Ada di antara bayi-bayi tersebut dicampak ke dalam tong sampah, dibuang ke dalam longkang, ditinggalkan hidup-hidup dalam semak sehingga mati dihurung semut, disumbat dalam tandas, disumbat dalam baldi dan macam-macam kekejaman yang dilakukan oleh ibu bapa mereka sendiri. Dua hari yang lalu, di media Utusan malaysia, dipaparkan mayat seorang bayi yang baru dilahirkan telah dibungkus dengan surat khabar dan dibuang ke dalam tong sampah. Mayat bayi itu masih bertali pusat.

Pembuangan dan pembunuhan bayi yang berlaku ini sebenarnya lebih zalim dan lebih kejam jika dibandingkan dengan kisah pembuangan dan pembunuhan bayi yang berlaku pada zaman jahiliyah lagi. Kalau pada zaman jahiliyah, mereka hanya membunuh bayi-bayi perempuan sahaja, tetapi zaman moden ini, manusia membunuh bayi tidak kira jantina, bahkan ada yang sanggup membunuh sebelum dilahirkan lagi iaitu dengan cara melakukan pengguguran...masya Allah...

Entah dimana silapnya fenomena ini boleh berlaku, namun yang pasti terdapat beberapa faktur yang menjadi punca berlakunya semua ini. Antaranya:

1. Kurangnya didikan agama
Didikan awal adalah dari rumah. jika ibu bapa memberi didikan yang sempurna sudah pasti semua ini tidak akan berlaku. Pengabaian terhadap memberi pendidikan agama sering berlaku di kalangan ibu bapa. Ramai ibu bapa mengambil mudah soal didikan di rumah. Kebanyakan ibu bapa hanya memikirkan tentang keperluan makan minum serta pakaian anak-anak mereka yang merupakan keperluan fizikal, tetapi mereka 'teralpa' berkenaan dengan 'makanan ruhani' untuk anak-anak mereka....Anak-anak dibiarkan melakukan apa sahaja yang mereka inginkan tanpa dihadkan dengan sekatan dan had agama.
Anak-anak dibiarkan bebas bergaul dengan sesiapa sahaja yang dia suka, serta dibiarkan bebas ke mana saja yang dia ingin....maka apa saja yang mereka lakukan di belakang ibu bapa...tiada siapa yang tahu kecuali Allah....

2. Pengaruh globalisasi dunia
Sekarang ini, dunia tanpa sempadan telah berlaku. Dunia semakin maju dengan teknologi moden yang serba canggih memudahkan apa saja yang diinginkan hadir depan mata. Kalaulah seseorang itu pandai memilih dengan bantuan 'iman' yang ada dalam diri mereka itu, maka mereka akan selamat daripada 'kekejaman dunia' yang akan mengheret ke lembah kedurjanaan. Tetapi bagaimana pula bagi mereka yang cepat terpengaruh dan perasaan ingin mencuba terlalu 'panas' dalam diri, maka sudah tentu mereka akan cepat hanyut ke lembah 'kemusnahan' duniawi yang pastinya akan membawa membawa mereka menyeberang jambatan ke neraka....Wa na'uzubillah....

Mereka yang hanyut ke lembah kemungkaran ini sebenarnya, akan membawa mereka ke laut kedurjanaan satu demi satu sebenarnya...kerana mungkin pada awalnya, mereka hanya ingin 'berseronok-seronok' memadu kasih dengan pasangan 'haram' mereka, kemudiannya 'termengandung', lalu mereka melakukan kemungkaran yang seterusnya sama ada menggugurkan atau membunuh bayi yang tidak berdosa lantaran malu kononnya dengan masyarakat dunia. Walhal malu itu sudah lama tiada dalam hati mereka...kalau mereka ada malu, sudah tentu perbuatan terkutuk itu tidak mereka lakukan, kerana malu itu sebenarnya sebahagian daripada iman...

Sedarlah...wahai insan, hidup ini hanya sementara, jadi tak payahlah nak kejar seronok yang sementara cuma ini....sebaliknya kejarilah seronok yang kekal yang bakal menanti dengan usaha yang berterusan hari ini...jadikanlah setiap inci dan saat perilaku yang kita jalani dan lalui sebagai ibadat kepada Allah dengan niat ikhlas kepadanya...maka jadilah hidup kita tidak sia-sia....maka jadilah hidup kita penuh ketenangan di bawah keredhaanNya...Carilah redha Ilahi setiap saat, setiap minit, setiap detik....dalam setiap gerak langkah kita...dalam setiap patah lidah bicara kita....dalam setiap detik nadi berdenyut di seluruh jasad yang akan membawa kita ke suatu saat yang dijanjikan kita tidak lagi mampu melakukan apa-apa lagi...Dan saat itulah bakal kita kutip dan kecapi segala apa yang kita lalui sepanjang hidup di dunia ini....Renung-renungkanlah....




'Zuriat Kita : Anugerah Allah yang amat berharga'

No comments:

Post a Comment